9 Desa Terendam Banjir di Luwu, Sulawesi Selatan

Sebanyak sembilan desa dan satu kelurahan di Kabupaten Luwu, Sulawesi Selatan teredam banjir setelah diguyur hujan dengan intensitas tinggi. Banjir ini mengakibatkan 137 rumah warga terendam air dan sebuah tanggul air jebol.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sulsel, Muhammad Firda mengatakan bahwa akibat hujan deras yang mengguyur Kabupaten Luwu sejak Kamis (17/2) malam sebuah tanggul jebol.

“Sejak kemarin malam hujan deras, hingga berdampak pada sebuah tanggul air jebol dan meredam sembilan desa dan satu kelurahan di Luwu,” kata Firda kepada CNNIndonesia.com, Jumat (18/2).

Desa yang teredam banjir yakni, Desa Kendekan, Kecamatan Walenrang Timur, Desa Pongko, Desa Bolong, Kecamatan Walenrang Utara, Desa Pabberassang, Desa Tanarigella, Desa Baroa, Desa Pammesakang, Kecamatan Bua, Desa Pompengan Induk, Desa Pompengan Tengah, Kecamatan Lamasi Timur dan Kelurahan Larompong, Kecamatan Larompong.

“Dampak dari banjir tersebut mengakibatkan tanggul yang ada di Desa Kendekan jebol, rumah warga terendam banjir ada 137, lahan pertanian ada 87 hektar dan perkebunan ada 35 hektar. Untuk kerugian materialnya masih dalam asesmen,” ungkap Firda.

Saat ini, kata Firda, warga yang berada di lokasi terdampak banjir akibat tingginya curah hujan yang mengguyur Kabupaten Luwu telah dievakuasi.

“Para petugas di lapangan masih melakukan asesmen untuk lokasi yang terdampak, karena sampai saat ini hujan masih mengguyur dengan intensitas tinggi,” pungkasnya.

Related posts