Jangan Sampai Konsumen Beralih ke Pertalite Jika Harga Pertamax Naik

Jangan Sampai Konsumen Beralih ke Pertalite Jika Harga Pertamax Naik

Fayehicks.com – Kenaikan harga minyak mentah dunia menjadi momentum yang tepat bagi Pertamina untuk menaikkan harga BBM jenis Pertamax, namun hal itu jangan sampai memicu konsumen beralih ke Pertalite, kata Massita Ayu Cindy, Peneliti Sektor Energi dari The Purnomo Yusgiantoro Center (PYC).

Read More

Massita, dalam diskusi bersama wartawan di Jakarta, Selasa (22/3/2022) mengatakan mengatakan PYC belum melakukan perhitungan detil untuk harga yang cocok bagi Pertamax. Namun, menurut dia, harga yang cocok seharusnya pada titik yang tidak mendorong konsumen beralih ke BBM subtitusi.

Massita menilai kenaikan harga Pertamax yang terlalu tinggi berpotensi memicu perpindahan konsumsi ke Pertalite, BBM dengan kadar oktan 90 yang tidak masuk kategori penugasan. Pertamina dinilai juga harus melihat aspek psikologi masyarakat jika ingin menaikkan harga Pertamax sama seperti produk sejenis dari kompetitor.

“Saya khawatir konsumen akan migrasi ke Pertalite,” ujarnya.

Baca Juga:
Alasan Digunakan Mobil Mewah, Kementerian BUMN Beri Sinyal Naikan Harga Pertamax

Bila itu terjadi, lanjut Massita, tidak hanya mengganggu keuangan Pertamina tapi juga pemerintah. Hal ini dipengaruhi oleh konsumen BBM Pertamina yang majemuk. Bagi masyarakat level menengah atas, kenaikan harga Pertamax tidak akan banyak berpengaruh. Berbeda halnya dengan masyarakat menengah bawah.

“Perekonomian saat ini memang sudah mulai naik, tapi belum stabil sepenuhnya,” kata dia.

Besaran kenaikan harga Pertamax yang diambil Pertamina juga bisa menjadi momentum untuk mengambil pasar dari kompetitor yang harganya telah lebih dulu dinaikkan.

“Mungkin Rp 12.000 per liter, tapi kalau mau ambil pangsa pasar kompetitor, ya di bawah itu. Tapi itu bergantung pada Pertamina dan pemegang saham,” ujar Massita.

Massita mengungkapkan sejak 2019 hingga saat ini tidak banyak perubahan yang terjadi terhadap kebijakan harga BBM. Harga dasar mengikuti Argus dan MOPS dan di evaluasi per tiga bulan. Pada 2020 ada sedikit perubahan pada perumusan harga saja.

Baca Juga:
Stafsus BUMN Beri Kode Harga Pertamax Naik: Pertamina Jangan Beri Subsidi ‘Mobil Mewah’

Berdasarkan kajian PYC, harga BBM sesuai harga minyak dunia menunjukkan fluktuasi global, kecuali Premium sama sekali tidak mengikuti fluktuasi harga minyak global.



#Jangan #Sampai #Konsumen #Beralih #Pertalite #Jika #Harga #Pertamax #Naik

Sumber : www.suara.com

Related posts