Kenaikan PPN Turut Berdampak terhadap Industri Otomotif

Danamon, Adira Finance, dan MUFG Siap Bangun Ekosistem Pembiayaan Industri Otomotif lewat IIMS 2022

Fayehicks.com – Harga mobil melambung tinggi setelah pemerintah tak lagi memperpanjang relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) dan menaikkan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dari 10 persen menjadi 11 persen.

Keputusan yang diambil pemerintah sedikit banyak turut berdampak terhadap industri otomotif yang perlahan mulai pulih.

Read More

Direktur Pemasaran PT Toyota Astra Motor (TAM), Anton Jimmi Suwandy melihat, saat ini banyak faktor yang turut memberikan dampak terhadap industri otomotif.

“Jadi banyak faktor yang memengaruhi inflasi, kenaikan harga cost material sudah pasti,” ujar Anton Jimmi Suwandy dalam sesi virtual media gathering baru-baru ini.

Baca Juga:
Penjualan All-New Toyota Avanza Melonjak, Insentif PPnBM Sangat Positif Bagi Pemulihan Daya Beli Masyarakat

Menurutnya, di luar masalah Ukraina dan Rusia harga sudah banyak yang naik.

“Ditambah komoditi termasuk besi dan baja, kemudian harga minyak juga naik, pastinya memengaruhi biaya di TAM dan TMMIN, baik biaya produksi dan biaya logistik,” jelas dia.

Ilustrasi Toyota. (Shutterstock)

Lebih lanjut, Anton menambahkan, di bulan April ini terjadi kenaikan harga pada beberapa unit. Jadi satu sisi memang ada faktor negatif

Namun diharapkan tidak terlalu banyak berdampak terhadap daya beli masyarakat.

Mungkin saat ini masih terbantu dengan adanya support PPnBM di kuartal pertama dan musim lebaran.

Baca Juga:
Targetkan Pabrik Netral CO2 pada 2039, Mercedes-Benz Persiapkan Kurangi Separuhnya Mulai 2030

“Tapi sisi lain, kenaikan komoditi sangat berdampak positif terhadap ekonomi Indonesia. Karena kita eksportir sehingga akan banyak ekonomi atau bisnis yang berkembang,” terang Anton.



#Kenaikan #PPN #Turut #Berdampak #terhadap #Industri #Otomotif

Sumber : www.suara.com

Related posts