News  

Apple Alami Penurunan Peringkat Lagi Memasuki 2024

Apple semakin terpuruk, Kamis (4/1), kehilangan sekitar AS $176 miliar sejak awal tahun, setelah Piper Sandler menjadi pialang kedua minggu ini, yang menurunkan peringkat saham mereka di tengah kekhawatiran lemahnya permintaan untuk produk-produknya, termasuk iPhone.

Saham perusahaan ini turun 1,7 persen ke level terendah dalam delapan minggu di harga AS $181,20 pada Kamis. Jika penurunan terus berlanjut, Apple akan kehilangan AS $47,4 miliar nilainya sepanjang hari ini.

“Kami prihatin dengan persediaan ponsel memasuki semester pertama 2024, dan juga merasa bahwa tingkat pertumbuhan penjualan unit telah mencapai puncaknya, memburuknya lingkungan makro di China juga dapat membebani bisnis ponsel,” tulis analis utama Piper Sandler, Harsh Kumar, dalam catatannya kepada klien.

Pialang tersebut menurunkan peringkat saham Apple menjadi “netral” dari “overweight” dan memotong target harganya sebesar AS $15 menjadi AS $205.
Apple telah bergulat dengan perlambatan permintaan sejak awal tahun lalu dan memperkirakan penjualan kuartal liburan di bawah perkiraan Wall Street.

Perusahaan ini sedang menghadapi lemahnya permintaan di China karena terbatasnya belanja konsumen di negara tersebut, serta kebangkitan rival lokalnya, Huawei.

Apple juga dapat menghadapi hambatan karena sengketa paten yang sedang berlangsung yang melibatkan produk barunya Apple Watch dan kuatnya dolar AS, menurut Kumar.

Komentar pialang tersebut senada dengan komentar Barclays, yang menurunkan peringkat saham Apple ke peringkat yang setara dengan “jual” pada Selasa.

Terlepas dari kekhawatiran pertumbuhan bisnis iPhone, Barclays juga memperingatkan risiko terhadap bisnis layanan perusahaan yang menjadi sorotan di negara-negara termasuk Amerika Serikat karena sejumlah praktik pada app store di produk Apple.

Analis, rata-rata, menilai saham pembuat iPhone itu sebagai “laik beli,” dengan target harga rata-rata AS $200, menurut data LSEG. [ns/jm]

Sumber: www.voaindonesia.com